Skip to main content

Why Need Us To Know?

Mencapai cita bagi seorang yang berusaha adalah lambang sebuah kejayaan seseorang. Namun bukan setiap usaha itu menghasilkan cita. Itu lah yang menjadi tanda tanya bagi kegagalan seseorang. Kenapa ia berlaku? Satu ungkapan yang menarik untuk di ungkaikan. Namun bukan disini jawapannya akan terhasil.



Melalui pandangan pengalaman tercipta. Usaha bukanlah bermula dari abad ini. Ia terhasil semenjak kurun abadnya. Mungkin panggilan, penerapan dan penerangan yang jelas tentang maksud yang tidak tetungkai ini telah digunapakai. Ia ibarat seperti satu formula bagi kebarangkalian. Mungkin ada kaedah yang sekadarnya patut bagi perkara ini namun tidak di kongsikan dalam masyarakat umum sebenar ketika ini atau mungkin, hanya beberapa pihak atau segelintir kaum sahaja yang daat mengetahui maksud yang jelas tentang perkara ini. Mungkin dalam perkongsian ini kita dapat nanti mensasar maksud yang sebenar bagi anda.



Cuba lihat pada ayat "mencapai cita seorang yang berusaha", jangan lihat luar dari lingkungan perkataan dari ayat ini, apakah yang boleh kita ngertikan bagi diri kita? Ia mengisahkan, (manusia perlukan hati untuk merasa dalam mencipta kemahuan untuk mencapai tujuan yang memerlukan daya @ tindakbalas serta kaedah). Apa yang terkandung disebalik ayat ini pada diri anda? Dapatkah ia membantu untuk mengurangkan kesamaran bagi ayat itu tadi? Sekiranya ia membingungkan (sila komen_) @ http://www.yahoo.com/msz_20 untuk perkongsian yang lebih bagi perkara tersebut. (#,safwanzuber)




Diteruskan lagi untuk ceritera perkongsian ini, adakah silapnya dalam tiap-tiap tindakan itu salahnya dari diri kita, atau mungkin terdapat pihak lain yang mungkin turut terlibat dalam tidak mencapai tahap sebenarnya perkara diatas? Terus, minda kita kita cetuskan, dimana ia bermula? Ini menjadikan 2 tapak telah mengundur dalam mengetahui penjelasan yang sebenar bagi perkara ini. Disini terdapat dua keadaan yang mana beda bagi 2 perkara akan dipilih oleh fikiran kita samada lanjut untuk tahu punca mulanya @ abaikan dan dapatkan kaedah dalam mencapainya. Pilihan anda..

Bagi yang memilih mengundur kebelaka g seketika, dapat dilihat bagi 2 perenggan yang telah dikongsikan terdapat beberapa lagi faktor yang perlu kita tahu, dalam untuk (Memudahkan) pemahaman kits bagi akan datang serta dapat menghasilkan kaedah dan teknik yang lebih baik dari yang sedia ada kini. Cuba kita tinjau kembali perenggan ke-2 Melalaui perenggannya mengandungi penjelasan berkaitan (adab dan akhlak). Disini dapat dikenalpastikan kepetingsn adab dan akhlak dalam menjuruskan lagi kefahaman kita dalam tujuan usaha kita. Namun kenapa adab dan akhlak ini perkaitan antaranya?

Begitu juga dengan perenggan ke-3. Ia menghuraikan situasi kita selepas adab dan akhlak tadi iaitu ketajaman, peka, penilaian aspek penumpuam dan tinggi hayatanNya. Ia seperti satu carta alir dari satu permulaan yang mungkin dapat dikataka hebat bagi diri ini andai ia dapat gapai dengan lemahnya pemikiran ini.



Sambungan dari huraian ceritera ini, nukilannya akan bersama akan datang. Mungkin, dalam sela masa ini kita boleh diskusi bersama melalui forum dan email yag saya berikan diatas untuk menerokai (SATUFAHAMYANGBENAR).

Sekian,


.................
OrangGagal

posted from Bloggeroid

Comments

Popular posts from this blog

JOM TEKA JAWATAN DIA APA? APA RASA ANDA?

Just now

posted from Bloggeroid

Just Gratitude With It

(Syukur) itu sebenarnya adalah jalan yang sebenarnya. (Setiap yang dijadikan dihadapan mataMu hanya semata untuk engkau mengenali diriku sahaja). Yang terkadang manusia itu adalah lalai (sesungguhnya manusia itu sentiasa berada dalam kerugian) begituyang disebut didalam surah (masa), dimana yang diceritakan kadar masa itu manusia sentiasa rugi. Ruginya seorang manusia bila mana ia bazirkan masa dengan aktiviti yang tidak membina untuk mengESAkanNYA. Itulah manusia. Namun, disitu terdapat kehalusan dari apa yang terjadi. Kerana apa, kasihNya dia pada kita bila mana ia lupakan kemudian ia mengingatkan kepada kita. Itulah yang paling tersentuh andai di ambil peduli. Bagaimana mampu diri ini membalas apa yang dilakukan terhadap diri yang (daif) ini. Apatah lagi yang kufur terhadap perintahnya. Bagaimana dengan ujian - ujian yang diberikan andai dugaan itu adalah salah satu daripada permintaan kita dalam doa - doa yang dipinta? Namun bila diizinkan, kita tidak mampu atau langsung tidak se…